OkeTravel

Sholat Jumat di Chiang Mai, Begini Suasananya

CHIANG MAI – Meskipun Negara Thailand didominasi oleh umat Budha, namun bagi minoritas warga yang beragama Islam tersedia tempat tempat ibadah, bahkan sejak di Bandara International Suvarnabhumi sudah tersedia mushola (room prayer).

Di Kota Chiang Mai, misalnya terdapat beberapa masjid, salah satunya yang populer adalah Masjid Hidayatul Islam Banhaw yang berada di Charoen Prathet Soi 1  di tengah kota Chiang Mai yang bercuaca sejuk di malam hari.

Lokasi masjid ini ada diantara ruko. Mudah mendapatkannya karena terdapat menara. Warga sekitar juga bisa menjelaskan dimana lokasinya.

Menurut sejarah, Masjid Hidayatul Islam Banhaw ini awalnya mushola yang dibangun oleh saudagar beragama Islam dari Yunan, China, Chin Ho pada awal abad 19.

Setiap Sabtu dan Minggu, Masjid Hidayatul Islam menyelenggarakan pengajian dimulai dari pukul 8 pagi hingga waktu sholat Zuhur siang hari. Terdapat juga madrasah bagi anak-anak Muslim.

Pada hari Jumat, Masjid Hidayatul Islam seperti masjid lain juga menggelar ibadah sholat Jumat berjamaah. Banyak jamaah adalah wrga Muslim lokal serta wisatawan wisatawan Muslim dari seluruh duia yang sedang ke Chiang Mai dan orang-orang asing bergama Islam yang bekerja dan tinggal di kota di Thailand Utara ini.

Karena jamaah dari berbagai bangsa dan maszhab, jamaah melaksanakan sholatnya berdasarkan mazhab yang diikuti.  Pisisi tangan misalnya, ada disedekapkan di dada, ada yang tidak.

Adapun khotbah Jumat  disampaikan khatib  dalam bahasa Thailand ditambah kutipan bahasa Arab dari  Qur`an dan hadits. Panjang khutbah sekitar 30 menit.

Selesai pelaksanaan sholat Jumat, para jamaah yang lapar bisa melanjutkan makan siangnya di kedai kedai di kawasan dekat masjid yang diketahui sebagai areal makanan halal yang dibuat dan dimasak oleh pedagang Muslim Thailand. Ada makanan ringan seperti kue-kue kering dan kue basah yang lezat. Sementara di masjid sendiri, usai Jumatan, sebagian kecil jamaah tampak melanjutkan kegiatannya dengan pengajian bersama dalam jumlah kecil sekitar 20 orang.

OkeMedan/Putra Koto

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Usai sholat, seluruh jamaah pun membubarkan diri. Tapi tak semua. Sebagian jamaah kemudian mengambil tempat dalam posisi keliling persis di area depan mimbar khatib, mereka kebanyakan anak-anak muda. Tak lama beberapa orang tua yang tampaknya sebagai pimpinan atau tuan guru bergabung. Mereka melaksanakan tadarus –membaca ayat-ayat suci Al Qur`an.

Sementara itu di luar masjid, sebagian ada yang masih menyempatkan waktu untuk berbicara satu sama lainnya di teras masjid. Di sisi pintu gerbang masjid, sama seperti di Indonesia, sejumlah pengemis pria dan wanita sudah menunggu , mengulurkan tangan memohon sedekah dari jamaah. **

 

Didirikan Saudagar China Muslim pada Abad 19

Diurnanta qelanaputra

Menurut sejarah, Masjid Hidayatul Islam Banhaw ini pada awalnya adalah sebuah mushola yang dibangun oleh Chin Ho, sekelompok  saudagar asal Yunnan, China beragama Islam sekitar pada awal abad 19. Sebagian populasi Muslim di Chiang Mai masih memiliki keturunan China dan  berdarah Melayu terutama dari Thailand Selatan. Selain  itu juga dari Bangladesh, Pakistan, Ronghiya, dan India. Nuansa China tampak di beberapa bagian dalam dan luar masjid. Seperti di bagian depan masjid tampak tulisan besar Qingzhensi yang artinya masjid.

Setiap Sabtu dan Minggu, di Masjid Hidayatul Islam diselenggarakan pengajian dimulai dari pukul 8 pagi hingga waktu sholat Zuhur siang hari. Terdapat juga madrasah bagi anak-anak Muslim.

Di sekitar masjid ramai oleh kedai tempat berdagang warga Muslim yang menjual makanan halal. Diantaranya cemilan kue kue basah untuk santapan berbuka puasa. Harganya cukup murah, tak berbeda jauh dari harga kue kue basah di Indonesia khususnya di Medan.Penjualnya mengenakan hijab dan kerudung. Ada juga pedagang pakaian muslim, seperti mukena, hijab dan lain-lain.

Jika Anda ke Chiang Mai mencari makanan yang halal maka pergilah ke mari,  Jalan Charoen Prathet. Sepanjang jalan ini banyak kita jumpai pedagang makanan dan pakaian muslim.

Selain Masjid Hidayatul Islam, tak jauh dari sini terdapat Masjid Chang Klan. sebuah masjid yang lebih besar dan bentuknya mirip masjid di tanah air.

________________

 

Berikan Komentar

Baca Juga

Back to top button