OkeHukum

Ini Identitas Korban Ledakan Tabung Gas di Tandem Hulu Hamparan Perak

Dansat Brimob Tinjau Lokasi Ledakan

Medan I okemedan. Kepolisian berhasil mengidentifikasi korban peristiwa ledakan diduga tabung gas sebuah bengkel di Km 29 Jalan Teuku Amir hamzah, Tandem Hulu II, Kecamatan Hamparan Perak, Kamis (27/8/2020) sekitar pukul 10.00 WIB, yang telah mengakibatkan 4 orang tewas dan 9 lainnya luka berat.

Informasi dihimpun, sejauh ini, baru tiga korban tewas yang telah teridentifikasi, masing-masing atas nama, Erwin (27) warga Km 19, Kelurahan Tunggurono Kecamatan Binjai Timur, mengalami kepala pecah, ketika sedang mengelas dan meninggal di tempat kejadian perkara (TKP).

Kemudian, Ayu (24) kasir bengkel, warga Desa Tandem Hilir I Kecamatan Hamparan Perak Kabupaten Deliserdang, mengalami luka pada dada dan leher, ketika duduk di meja yang berjarak 3 m dari mesin las yang meledak dan meninggal di TKP.

Selanjutnya, Budi Irwansyah (39), sopir, warga Desa Marindal Medan, mengalami putus pergelangan tangan dan bagian kepala pecah terkena serpihan ketika melintas di depan bengkel las Km 29 dan meninggal di Klinik Wirahusada.

Sedangkan korban luka terdapat 9 orang di Klinik Asia Medika Tandem, yakni masing-masing Diki Candra (21) karyawan bengkel las, warga Jalan Randu Kelurahan Jati Utomo Binjai Utara mengalami luka pada kepala. Rama Manalu (39), warga Tanjung Morawa Deliserdang yang merupakan pemilik mobil Fortuner hitam BK 3 RN mengalami luka pada tangan kanan akibat serpihan kaca mobil.

Mardiono (55), warga Jalan Bambu Pasar X Kelurahan Cengkel Turi, Kecamatan Binjai yang kebetulan sedang hendak membeli besi kebengkel tersebut mengalami luka bakar pada bagian kaki sebelah kanan dan punggung. Mulianto (37) warga Jalan Mesjid Desa Sidomulyo Kecamatan Stabat Langkat (pemilik mobil toyota Rush Silver BK 1706 EJ) mengalami luka bakar pada kepala dan badan, serta kaki melepuh.

Berikutnya Hamidun (51), karyawan bengkel warga Jalan MT Haryono Gang Baru, Kelurahan Cengkeh Turi Binjai Utara mengalami luka bakar pada bagian dada dan kepala serta punggung. Apok (60) karyawan bengkel, warga Desa Karang Rejo Stabat mengalami luka pada tangan kiri dan kanan serta pinggang.

Suryadi (37), karyawan bengkel, warga Desa Sendang Rejo Kecamatan Binjai Kabupaten Langkat mengalami luka pada bagian kepala. Waris (40), karyawan bengkel warga Pasar 8 Desa Sidumolyo Kecamatan Binjai Kabupaten Langkat mengalami luka bagian perut. Terakhir, Mugiono (50) karyawan bengkel warga Dusun I Purnamasari Desa Tandem Hulu II Hamparan Perak mengalami luka pada bagian kepala.

Selain itu satu orang korban, juga diketahui berada di RS Bidadari Binjai, atas nama Hadi Suwito (70), warga Dusun I Purnamasari Desa Tandem Hulu II Hamparan perak mengalami luka pada bagian kaki. Sehingga dapat diketahui, dari 10 korban ini, satu diantaranya adalah korban tewas yang keempat.

Komandan Satuan (Dansat) Brimob Polda Sumut Kombes Pol Abu Bakar Tertusi yang mendapatkan laporan peristiwa ini juga ikut turun ke lokasi kejadian.

Dia menyebutkan, penyebab ledakan pada bengkel milik Suriono itu terjadi, diduga karena satu tabung gas untuk mengelas/potong besi meledak yang saat itu digunakan korban Erwin yang meninggal di tempat.

“Selain korban tewas dan luka-luka, empat unit mobil dan satu sepeda motor rusak. Sedangkan rumah warga yang bertetangga dengan bengkel las juga mengalami kerusakan pada bagian dinding, atap dan jendela,” terangnya.

Abu Bakar menambahkan, saat ini lokasi kejadian sudah dipasangi police line. Sedangkan untuk kerugian material belum dapat ditaksir.

“Jumlah tabung (gas 12 kg) yang meledak ada 5 unit. Setelah berkoordinasi dengan Kasubden Jibom, diketahui bahwa tidak ada unsur bahan peledak (bom). Sehingga Hal ini diduga akibat kurangnya kehati-hatian (kelalaian),” jelasnya.

OM-bandi 

Berikan Komentar

Baca Juga

Back to top button