Kandang10

Jadi Preman Aja, Gak Tamat Sekolah Bisa Kaya Raya

MEDAN | Okemedan.  “Kejarlah cita citamu setinggi langit, Nak!” Kek gitu ayah omak kita selalu becakap. Teringat pulak dulu di buku tulis sekolah bagian belakang, tercantum kalimat: Rajin Pangkal Pandai, Malas Pangkal Bodoh. Capailah Cita Citamu Setinggi langit.

Masih ada lagi nasehat di buku: Apa yang Bisa Dikerjakan Hari ini Kerjakanlah, Jangan Tunggu Besok. Berakit rakit ke hulu, berenang renang kesepian. Kog kesepian? Salah cetak. Tapi bisa juga. pulaknya berenang sendirian di laut.

Apa yang ditulis di buku dan yang dibilang ortu itu betul, Kak`e. memotivasi anak rajin menuntut ilmu dan menjadi manusia intelek. Tapi sekarang nampaknya laen pulak. Orang Malas Pangkal Kaya.

Gak percaya kelen?

Ini awak kasi contoh, Sisbro. Ada kawan sekolahnya pun cuma sampe SD. Gak mau lanjut karena malas dan dikeluarin sama sekolah. Acemana gak dikeluarin, asik dilepoknya aja anak orang. Kadang ditandoknya pas keluar maen maen. Udah dikeluarin, gabung gabung dia sama abang abang preman di pajak.

Belajar jadi preman. Merokok, ngombe mula-mula minum tuak, naek sikit Step, Kamput, naek lagi Dry Gin, sama jaga jaga parkir.  Dah agak besar badannya,  masuk dia jadi anggota preman. Dah pande ngogap orang. ngolah sana ngolah sini. Sesekali ikut turun berperang mempertahankan tanah air.  Bukan tanah air kek yang dibela pahlawan di zaman Belendong dulu, kak`e, tapi tanah garapan yang berair. Disebut berair karena begitu berhasil dipertahankan dan dikuasai,  duitpun mengalir macam air. Dikapling kapling terus dijual, ada juga dibuat jadi ladang jagung, bikin sekolah, ada juga tanahnya dijual untuk tanah timbun. Gitu abis dikorek jadi danau ya udah, bukak kolam pancing.

Kawan yang gak makan sekolah ini pegang sekian kapling. Gak perlu surat tanah, gak laku. Cukup selembar kutangsi.

Coz beliau dah naek pangkat jadi ketua, jatah kaplingnya paling banyak dari yang lain. Sebentar aja kapling laku, haa…sekarang dah naek mobil Fortune, punya rumah mentereng.

Kawan dia yang laen pun bernasib bagus. Sekolah cuma tamat SMP. Ikut gabung sama preman,  masuk organisasi para preman. Disuruh suruh mau aja, lama lama dah besar dia baleklah  yang menyuruh-nyuruh. Pulaknya dah jadi ketua jugak.

Mana mana tanah telantar yang harusnya diurus negara, dipeliharanya. Dibikinkan pajak (pasar). Dibangunkan kios-kios dan ruko-ruko. Siap bangun dijual sama pedagang.

Singkat cerita, kawan yang sepuluh tahun lalu naek sepeda butut, sekarang dah naek Pajero. Anaknya satu satu dibelikkan kereta terbaru, CBR sama Nyimax. Laen lagi biniknya. Asal bejalan gilak garuk-garuk dagu. Sangka awak dagunya gatal karena tumbuh jenggot, rupanya gilak mamerkan gelang mameh di tangan. Foto di FB gilak topang dagu. Biar nampak gelangnya.

Jan lagi di Tik Tok, hmm, dah macam boneka India. Tau kan Tik Tok, sambil ikut lagu , dua tangan pegang dada, pukul pukul bahu, pegang pipi, biar nampak mamehnya. Bodi macam buah nangka di pokok. Atas bawah sama besarnya. Nanti ada yang baru isi di rumah diposting, isi kulkas diposting, isi dapur diposting, pakek tas branded posting,  huu..capee dee…

Yang takut awak, besok ada anak murid ditanyak guru di sekolah apa cita-citanya, dijawab mau jadi preman, Buuk. Pulaknya ditengoknya udah banyak preman sukses, kaya raya.  Jadi anggota dewan pulak lagi. Cobak, apa gak ngeri. Pidato gak pande, becakap payah eee…ngitung kali kali  jago. Sementara yang sekolah tinggi gak semua beruntung. Tamat kuliah nganggur. Disesali pulak sama ayah omak di kampung. Acemana tak disesali, sawah kerbo dijual supaya anak sekolah tinggi-tinggi biar dapat kerja gaji yang tinggi jugak.

Yang bahaya kalok preman tadi jadi orangtua terus memotivasi anaknya gak perlu  sekolah tinggi-tinggi. “Jadi preman aja kelen. Contoh bapak kelen ni, gak tamat sekolahpun bisa kaya raya,”, katanya bangga sambil nepuk dada lengkap sama rante berlian. Anaknya pun manggut manggut. Iyo pulaklah yo, pikirnya. Besoknya anaknyapun cabut cabut aja di sekolah.

Tapi rupanya ada satu anak perempuannya yang smart dah muak kali sama bapaknya karena sering ngulang ngulang cakap kek gitu. . “Bapak memang kaya raya Pak, tapi gak kelas. Paoknya tetap nampak, ” kata anaknya palak.

DIURNANTA QELANAPUTRA.

 

_________

 

 

Berikan Komentar

Baca Juga

Back to top button