Kandang10

Dilapor Pelakor , Dor.. Dor.., Dooor…

MEDAN | okemedan. Jangan bermain api pesan orangtua. Nanti bahaya.Tapi awak yang berjiwa petualang, sukak pulak sama bahaya. Anak zaman now bilang  it`s challenge. Bahasa kita, tantangan.  Berhasil awak melewati tantangan macam ada kepuasan dan kelebihan kita dibanding orang lain, Kak`e.

Di dunia ini yang sukak sama tantangan itu banyakan orang Barat. Macam kurang kerjaan. Tahapahapa. . Macam itu hari, naik merayap ke gedung pencakar langit gak pakek tali. Awak yang nengok spot jantung.  Konon pulak awak mo macam gitu. Sedangkan bediri aja di pinggir gedung tiga lante, nengok ke bawah kebas kesemutan kaki. Sama kek pertama kali naek kapal terbang dulu. Lagi nunggu boarding, kaki dingin dari ujung jari sampai ke lutut. Macam berhenti darah mengalir. Takut kali kapalnya jatuh. Untunglah tak sampe tekencing di celana. Mana kopor pakaian udah masuk bagasi.

Salahnya, soal tantangan ini tak semua positif, Sisbro. Contohnya orang yang dah berumah tangga. Ada yang setelah sekian lama bekeluarga, ee…merasa tertantang untuk kawin lagi. Terinfluence dengan figur publik yang biniknya banyak. Gak pun kawin lagi pinomat begendak.  Ada gegara problem di rumah sama pasangannya, ada juga memang bawaan orok. Dari lajang hobi becewek, dasar leboy, tebawak bawak terus sampe kawin.  Macam ada yang kurang kalok cuma satu yang di rumah. Kog kek main badminton pulak, bentar ganti bola, bentar ganti reket.

Cerita soal problem, awak rasa mana ada rumah tangga yang tanpa masalah. Tinggal lagi kek mana mengatasinya, iya kan?  Aturan tirulah Pegadaian, mengatasi masalah tanpa masalah. Ni gitu ada masalah terus ditambah tambah. Macam zaman Covid sekarang, awak baca berita banyak pasangan becere gegara masalah ekonomi.

Nah, namanya pun menghadapi tantangan, gendangnya dua aja, selamat atau sekarat. Ada orang asik becewek aja kerjanya tapi rumah tangganya aman. Ada jugak baru bukak dasar coba-coba main gilak ee ketauan sama pasangan. Bukan kaca jendela lagi yang pecah macam lagu P Ramlee yang direcycle Ahmad Dani tapi pecah kaca mobil. Dah sering  gitu kejadian. Lagi bawak cewek kepetuk sama biniknya. Naeklah batu.

Yang sakit nya lagi, kalok pasangan awak ciyus sementara awak gak pala alias  ondak soornya aja. Awak iyo iyokan pulak mau menikahi tak taunya ansor-angin sorga dan PHP. Gitu terasa ada kemajuan (hamil), terjadi pembelotan, atau gak beres setoran, kawanpun ngamok sampe ke kantor polisi dan wartawan. Sakitnya tak seberapa, maluna ini. Apalagi awak punya kedudukan penting. Satu dunia tau kelakuan awak.

Orang kalok udah cinta berat, Kak`e bawaannya nekad aja. Dah taupun pasangannya punya istri atau suami, tetap juga gak peduli. mau dimilikinya jugak.

Cinta berat disini dua macam, cinta hati dan cinta harta. Yang cinta hati biasanya gak cinta harta, yang cinta harta pun sebaleknya gak cinta hati.

Yang cinta hati banyak minum pil maklum. Susah senang sama di rasa. Banyak maklumnya sama kondisi suami. Lakiknya kelakuan dia maklum, alasannya malas ribut ribut. Haaa…ini bukan lagi cinta hati tapi makan hati!

Tapi yang cinta harta jangankan minum pil maklum, pil malu pun gak. Pokoknya narek banyak setoran. Mau uangnya darimana ora urus. Gitu ada masalah, udahlah awak pelakor, eee..awak pulak yang melabrak ke sana sini. Taulah bro perempuan kalok udah melabrak, detil kali ceritanya dari awal sampe akhir. No secret, bukak habis rahasia selama ini. Akrobat akrobatnya pun sampe diceritakan kek mana aja performanya. Macam senjata AK 47: Door door door… bekeluaran rentetan semua peluru. Alhasil orangpun bisa menilai, “Ah..yang gatal jugaknya kawan ni.”

Diurnanta Qelanaputra

Berikan Komentar

Tags

Baca Juga

Back to top button
Close