Kandang10

Bilang Naek Sepeda Biar Sehat, Tak Taunya Belok ke Tempat Cewek

OKEMEDAN | Banyak jalan menuju Roma kata peribahasa, Sis bro. Bisa dari London, bisa dari Berlin, bisa dari Frankfurt, bisa juga dari Padang Bulan. Bah, acemana pulak bisa dari Padang Bulan? Ya bisalah, caranya Kam dari Simpang USU naek angkot ke Amplas. Sampe Amplas pindah naek Damri ke Bandara Kuala Namu. Tiba Kuala Namu turun dari Damri pindah ke kapal terbang. Carik yang trayek SIngapor yang lebih dekat dari Medan.

Sampe di  Changi Airport, carik bus tujuan Frankfurt. Kapal terbang jenis Airbus maksudnya. Sampe Frankfurt keluar bandara naek keretapi malam ke Roma, Cuma 15 jam. it`s kalok mau menghemat gak nginap di hotel. Kalok mo cepat nek kapal terbang lagi.

Bisa juga tembak langsung ke Roma gak pala lama. Setengah jam dah sampe.  Maksud awak ke rumah si Romauli, biasa dipanggil Roma.

Nah, suami yang suka selingkuh konon mirip peribahasa di atas. Bedanya, banyak jalan menokoh binik. Mulai dari bilang lembur di kantor, rapat dinas, menjamu relasi, mobil mogok dan hobi naek sepeda.

Tau kan, sekarang lagi musim sepeda, gowas gowes, Kak`e.  Caklah pigih ke Lapangan Merdeka hari Minggu pagi kek tadi. Udah macam pembukaan sirkus awak tengok. Rame kali naek sepeda keliling keliling Lapmer. Sirkus kan kek gitu, pas show mau dimulai raun raun dulu semua keliling panggung eceknya sambutan selamat datang. Mo abis pun mutar mutar lagi semua pemain dan pendukung sebagai ungkapan sampai jumpa.

Rame orang besepeda bukan cuma di Lapmer, Sis Bro, sampe sibuk kali petugas ngatur jalan tapi sampe ke Bandara Kuala Namu. Ada milih jalur dari Kayu Besar Tanjung Morawa, ada jugak dari Simpang Jodoh Tembung City. tiba tasion keretapi Bandar Klipa, belok kiri ikuti jalur rel. Balek gowes singgah belik rujak. Rujak Simpang Jodoh. Ada 20an tukang rujak disitu. Tinggal pilih.

Baidewe, macam macam stelan orang ni besepeda. Yang rame rame, ada sama anak isteri, ada bejiran tetangga, ada satu kantor, grup komunitas,  tapi ada juga sendiri sendiri. Kalok malam hari, nek sepedanya mutar mutar di kota Medan ajah. Kek aritu, jumpa awak rombongan dari bank di jalan Gatsu. jadi teringat awak di SIngapur. Besepeda di sepanjang pinggir Singapore River. Tapi gak rombongan kek gini. Satu satu aja. Ada jalur khusus sepeda. .

Sebetulnya, pernah jugak di Medan demam naek sepeda sampe sering ada event Funbike , sepeda santai berhadiah. Tahun 80-an awak ingat. Bedanya dalam hal pakaian. Dulu cukup pakek kaos oblong, celana bebas. Sekarang macam pembalap sepeda Tour de France.  Kustum memang untuk olahraga sepeda yang pas di badan. Istilahnya slim fit. Harganyapun kabarnya mahal. Tambah lagi cengkunek cengkuneknya. Sepatu, kacamata, topi, masker, kantong HP, ah banyaklah.  Fashionable lah pokoknya orang sekarang naek sepeda. Apalagi yang makek bodinya six pack, wah mantul kali. Macam atlet betulan. Sedap awak nengoknya.  Yang seven pack pun masih enak ditengok. Yang Seven pack ini eceknya agak gendut sikit. Macam potongan potongan bos muda. Kalok cewek ibarat  bohai bohai Bollywood.

Yang prihatin kalok potongan awak Nine/Ten Pack. Macam ikan buntal. Serbul, serba bulat . Mangkanya kalok tau diri yang nine/ ten pack ini di rombongan bagus di belakang kali aja. Kenapa? Kalok di depan menghalangi pemandangan. Kedua, kalok di depan alamat lama kali sampenya. Acemana gak, pulaknya gendut , berat tarekan nafas dan gowesnya.

Cuma itulah,  motivasi orang nek sepeda ini kan macam-macam. Banyakan memang untuk olahraga. Ibaratnya ikut anjuran Menpora Abdul Gafur almarhum pada zaman Orde Baru dulu, memasyarakatkan olahraga dan mengolahragakan masyarakat. TapI ada juga karena ikut tren, biar gak apa kali. Bukan kebutuhan sehari hari macam di China dan Belanda yang kesana kemari naek sepeda.

Yang menyalah ada kawan. Rupanya motivasi  dia hobi naek sepeda lantaran biar mudah jumpa sama simpanannya. Pulaknya kalok naek mobil dah dipasang GPS. Dari rumah diapun asik menokoh. Bilangnya sama istri harus teratur naek sepeda biar jantung sehat, eee… tak taunya setengah gowes belok ke rumah Mbak Pela, singkatan Pelakor- penganggu lakik orang. Pulang pulang ke rumah akting, pasang mukak stel lemas. Dipikir biniknya juga abang kelen lemas mengayuh sepeda, padahal menggowes yang lain.

DIURNANTA QELANAPUTRA

 

 

 

Berikan Komentar

Baca Juga

Back to top button