Hukum

Kadisdik Madina Disebut Terima Suap Hingga Rp 580 Juta

MEDAN | okemedan. Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Kabupaten Mandailing Natal (Madina), DHS disebut menerima suap hingga sebesar Rp 580 juta.

Kini, DHS telah mendekam dalam sel setelah penyidik Subdit Tipikor Dit Reskrimsus Polda Sumut menetapkannya sebagai tersangka.

“Untuk hasil pemeriksaan awal itu, ada sekitar 580 juta yang diminta dari para peserta,” sebut Hadi, Rabu (17/1/2024).

Namun, Hadi tidak menjelaskan berapa jumlah peserta P3K yang ikut dalam seleksi tersebut dan turut memberikan uang kepada tersangka. Jumlah korbannya hingga saat ini masih didalami penyidik.

“Nah, itu jumlahnya masih terus dilakukan pengembangan,” imbuh Hadi.

Dalam kasus dugaan suap itu sudah ada ditetapkan satu orang tersangka, yakni Kadisdik Pemkab Madina DHS.

“Untuk proses yang ada saat ini sudah satu orang tersangka yang ditetapkan, kadisdik,” terangnya.

Sebelumya, penyidik Direktorat Reskrimsus Polda Sumut menetapkan Kadisdik Pemkab Madina, DHS sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap P3K.

“Hasil gelar perkara, penyidik Tipikor Ditreskrimsus menetapkan DHS sebagai tersangka,” ujar Hadi, Jumat (12/1/2024) sore lalu.

OM-dedi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Verified by ExactMetrics